Doa Wanita Solehah  

Posted by John alFarouq


Kisah Wanita

Di awal pagi yang hening, dari salah satu sudut bilik terdengar suara lembut sedang meminta-minta pada Tuhannya. Jika dilihat dalam suasana kelam itu, agak khusyuk ia berdoa. Selepas mendoakan ibu bapanya, keluarganya, sahabat-sahabatnya dan seluruh ummat Islam ia terhenti sejenak. Kemudian meneruskan doa dengan suara lebih lembut dan berharap.

"Ya Allah, kurniakanku seorang insan yang soleh, yang mampu membimbingku, yang baik akhlaknya, yang bisa membuatkan aku bahagia.."

Doa itulah yang selalu diulang-ulangkannya. Boleh dikatakan hampir setiap hari, walau apapun doa didepan, inilah doa penutupnya. Dan memintalah kamu akan pertolongan Allah dengan sabar dan solat kerana sesungguhnya yang demikian itu sangatlah berat melainkan bagi mereka yang khusyuk? (Al-Baqarah : 45). Mungkin ayat ini yang menjadi sumber inspirasinya.

Kisah Pemuda

Manakala, di sebelah timur sana ada seorang pemuda yang ingin bertemu dengan titik persamaan dengan doa wanita tersebut. Namun ia masih tidak berjaya. Ia selalu tewas. Imannya selalu tergugat dan lemah. Lalu ia sendiri tidak tahu adakah kata-kata yang lahir dari hati buat wanita itu benar atau dusta....atau cuma dorongan nafsu semata.

Layakkah pemuda hina itu? Pemuda yang selalu dikejar dosa semalam..mencari seorang insan yang sudi menongkah arus masa kebelakang bersama-sama dengannya...untuk menyucikan kembali dosa silam itu. Adakah wanita itu sanggup? Apatah lagi ingin memundurkan masa? Tiada logik bukan? Akhirnya doa wanita itu terus segar...tapi cita-cita pemuda itu terus malap. Cita-cita yang sememangya telah ada buat sekian lama.

Pemuda itu selalu berkata, " Kesian teman hidupku, belum ku kenal tapi telah ada amanah yang bakal dipikulnya." Dakwah..ya dakwah. Dakwah itu terlalu panjang dan meluas. Dakwah pada keluarganya dengan memberi contoh inilah ciri-ciri keluarga Islam yang sebenar. Dakwah pada masyarakat. Memimpin saudara-maranya yang lebih menumpu pada bidang profesional dalam kehidupan. Mencari yang rela bersederhana tapi bahagia dengan kasih sayang Islam. Sebagaimana Rasulullah saw dan Siti Khadijah. Sebagaimana Fatimah azZahra dan Saidina Ali. Dan ayat ini selalu berkata-kata dibibirnya, " Aku bukan seorang ulama' tetapi aku ingin menjadi bapa kepada seorang ulama'."

Dan hari ini, pemuda itu hanya tersenyum puas dan lemah. Paling kurang ia telah berkata-kata. Tidak tahu apa yang terjadi pada hari esok kerana ia hanya ada sebentuk cincin perak.(http://kasturisyurga.blogspot.com/2010/09/tribute-buat-sahabat-sebentuk-cincin.html). Adakah wanita itu akan 'berhenti' berdoa selepas ini? Wallahua'lam....

"Dan barang siapa berserah diri pada Allah, sedang ia berbuat kebaikan,
maka sesungguhnya ia telah berpegang pada buhul(tali) yang
kukuh. Hanya kepada Allah kesudahan segala urusan."
(surah Luqman:22)

Insan yang Hina diSisi Tuhannya
Baiti Jannati IM8
0841 21Feb2011
Dhuha yang Nyaman


This entry was posted on Sunday, February 20, 2011 at 3:46 PM . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment