Cintaku Bukan Hanya diBibir  

Posted by John alFarouq


Ali seorang pemuda yang nakal. Solatnya bermalasan dan puasanya jarang. Kadang-kadang mengganggu ketenteraman sahabat-sahabatnya. Ditegur, makian dihambur. Senang cerita, akhlaknya tidak berapa enak. Tetapi ia tetap pemuda melayu, Islam. Cubalah anjurkan soalan sebegini padanya..
"wahai Ali, adakah kamu kenal Nabi Muhammad saw? Adakah kamu mencintainya?"
" Err, mestilah..Dia kan Nabi kita. Mestilah aku mencintainya.."jawab Ali.
Abu pula seorang pemuda yang taat. Solatnya dijaga, puasa Isnin Khamis jarang ditinggalkannya. Berbuat baik pada sahabat-sahabat. Teguran diterima dengan senyuman. Pendek kata, akhlaknya mulia dan tutur bicara juga sopan. Cubalah anjurkan soalan sebegini padanya..
" Wahai Abu, adakah kamu kenal Nabi Muhammad saw? Adakah kamu mencintainya?"

" Alhamdulillah, sebagai ummatnya semestinya kita perlu mengenali Baginda dan saya amat mencintainya." Jawab Abu tenang.

Nah, bagaimana pula dengan kamu wahai sahabat? Jika benar sangkaanku, jawapanmu juga seperti mereka berdua bukan? Ya, benar. Mungkin itu jawapanmu. Kesimpulannya, maka kamu, Ali dan Abu adalah sama. Menyintai Rasulullah, amat menyintainya. Hingga saat ini, seperti ada yang menyanggah kesimpulanku. Dan aku hanya tersenyum..kerana semestinya ada yang mengatakan ia mungkin sama dengan Abu tetapi tidak Ali.

Lemah bibirku untuk mengatakan aku sama dengan Ali walaupun benar. Aku juga menyintai Rasulullah saw sebagaimana dirinya. Tidak ada perbezaan makna pada maksud jawapan kami. Namun ketahuilah, ia bukan sekadar lafaz. Analoginya, mungkin kamu telah mengerti dari awal lagi. Jika kamu bertanya soalan yang sama diluar sana, jawapan inilah yang kita akan terima. Tetapi kenapa masih lagi kita tidak merasa aman, hiburan semakin menjalar deras, rompakan dimana-mana, anak-anak bertali pusat di longkang-longkang. Adus, ummat siapakah ini?

Sahabat-sahabat sezaman Rasulullah juga menyintai Baginda. Andai panah ingin menembusi dada Baginda, biar dadaku menjadi dinding. Andai Rasulullah dihina, biar amarahku membakar mereka. Biar ku luka, tapi bukan Rasulullah saw. Biar ku mati tapi bukan Rasulullah saw. Begitu mendalam cinta para sahabat. Hidup mereka tenteram jiwa bersama Baginda. Tiada berbangga-bangga dengan dosa dan tiada maksiat terang-terangan.

Kini, semua suasana berlaku sebaliknya. Walau jawapan masih sama, tetapi lain pula jadinya. Kerana apa??? Kerana CINTA KAMI HANYA DIBIBIR. Sahabat, jika sebentar cuma Rasulullah datang menemui kita, jelaskanlah kembali pada Rasulullah bahawa CINTAKU BUKAN HANYA DIBIBIR tapi seluruh jiwa dan ragaku. Selawat dan Salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw dan para ahlinya. Moga kita ditemukan di syurga nanti. Amin..Amin..Amin..

Rasulullah s.a.w bersabda : “Tidak beriman seseorang kamu sehinggalah aku ini lebih dikasihi olehnya daripada anaknya, bapanya dan manusia seluruhnya.”

Riwayat Al Bukhari, Muslim, Al Nasaiy, Ibn Majah



Salam Maulidur Rasul


Insan yang Hina diSisi Tuhannya
Baiti Jannati IM8
2337 19hb2 2011



This entry was posted on Saturday, February 19, 2011 at 6:52 AM . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment