Luahan Hati  

Posted by John alFarouq


Ibnu Mas'ud menyebut,
" Orang mukmin melihat dirinya yang berdosa seperti ia berada dibawah bukit, takut bukit itu menimpa dirinya. Sedangkan orang munafik melihat dosanya seperti lalat yang singgah di hidung"

Ya Allah yang Maha Pengampun, ampuni dosa hambamu ini. Ya Rasulullah kekasih hati, selawat dan salam keatasmu dan juga ke atas ahli keluargamu seluruhnya. Menyingkap hidup akhir-akhir ini, dahi akan mula kerut berfikir. Inginku luahkan pada manusia, tiada sampai hingga ke hati. Ingin ku luahkan pada alam, bahasa mereka tidak dapat kufahami. Justeru, semua kini terbuku, terkunci didalam kotak hati.

Sungguh, sebaik-baik manusia juga sukar untuk memahami manusia. Maka, tiada yang lebih tepat untuk mendalami masalah manusia melainkan Sang Pencipta. Dia yang tahu kelebihan dan kekurangan induvidu. Menangis hati dan jiwa menulis kisah ini. BukanMu ingin mendera seorang Ibu ini dengan kematian seorang demi seorang ahli keluarganya. Tapi Kamu merindu mendengar pengaduan Ibu ini kepadaMu. Meluahkan kesedihan dan penderitaan diri. Kisah yang terungkap pengabdian seorang hamba semata-mata hanya untuk Allah.

Dan Aku? Aku cuba mengejar manusia untuk merasa apa yang aku rasa. Mengalunkan luahan, mengharapkan simpati? Mungkin. Tapi sedarlah, hanya Allah sahaja yang makin dipinta makin mendengar. Terbalik dengan fitrah manusia. Oleh itu, masih tidak sedarkah akan diri? Mengejar cinta manusia, menduakan cinta Allah. Istighfar buat diri. Walau amalan hampir begitu, namun bukan itu matlamatku. Manisnya bercinta dengan Allah sepatutnya dirasai. Ayuh wahai teman, pilihlah jalan sunyi bersama Allah dari keramaian umat manusia. Sedarlah sekali lagi, dengan mengiati Allah hatikan menjadi tenang. Allahu Akhbar...

Insan yang hina diSisi Tuhannya
28hb9 2010
Baiti Jannati

"Jangan Kamu Matikan Hati ini Ya Allah"

This entry was posted on Monday, September 27, 2010 at 8:11 AM . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment