- HIJRAH -  

Posted by John alFarouq


Bermulanya aku menulis tajuk ini adalah pada malam 'talk' bersama Ust Syaari Abd Rahman yang membongkar pergerakan Freemasom di dunia. Hajatku sambil memdengar sambil menghabiskan kisah hijrah ini tidak kesampaian kerana agak tertarik dengan hadis-hadis Rasulullah saw yang kita cintai mengenai kedatangan dajjal al-masih. Dengan kekangan masa yang menghikis waktu, membuatkan diriku kekeringan idea untuk menterjemahkan maksud hijrah itu sendiri. Kurangnya rujukan kali ini, ingin aku nukilankan seringkas mungkin berdasarkan pemikiranku yang tipis.

Hijrah?Hijrah? Hijrah? Bila kita menyebut akan hijrah, tidak dapat tidak pasti akan terlintas di fikiran kita tentang tahun baru hijrah ataupun tahun baru masihi. Ketika kita telah pun berganjak melepasi bulan Muharam dan Januari, sekali lagi inginku dendangkan lagu hijrah yang senonim dengan azam-azam baru. Sengaja aku membicarakan tentang hijrah ini agak lewat semata-mata untuk mengelakkan kita tertumpu membina azam-azam baru pada bulan2 tersebut.Seorang ulamak kelantan ada menyebutkan, tiap-tiap hari yang berlalu itu adalah tahun baru bagimu. Di kala pagimu memancarkan cahayanya, di kala burung keluar mencari rezeki, perbaharuilah niatmu untuk berhijrah dan berubah ke arah lebih baik, kuatkan semangatmu, peganglah tali-tali Allah dan istiqomahlah pada jalanNya.

Jika tiada yang ingin memimpinmu, adukan nasibmu padaNya..
Ya Allah! Aku ingin berubah..
Ya Allah! kurniakan Aku hidayahmu..
Ya Allah! kurniakan ruang dan teman untuk aku berubah..berubah kepada yang lebih baik mencari redhaMu..

Aku yakin seyakinnya pertolongan Allah itu amat dekat pada orang yang mendambakan rahmatNya dengan air mata, dengan hati ikhlas dan dengan tunduk tawadduk. Tidak yakinkah kamu dengan pertolongan yang tidak disangka-sangka Allah pada Nabinya di Gua Thur, pada Mariam yang kelaparan dengan buah TamarNya dan pemurahnya Allah mengampuni dosa pemuda yang telah membunuh 100 jiwa manusia. Tidak yakinkah lagi kamu padaNya???

Ayuh berubahlah wahai temanku, jika ada teori yang mengatakan kita perlu berubah dari dalam dahulu, aku ingin mengatakan sebaliknya. Jika sebuah lori yang sarat membawa tembikai kemalangan di tengah jalan, masakan buah durian yang tergolek keluar dari lori itu. Begitulah kita, luaran mencerminkan apa yang tersirat di dalam hati kita.
Jika sebelum ini kita tidak malu melakukan dosa sebesar biji sawi, kenapa kita perlu malu melakukan kebaikan cuma sebesar zarah?

Buat mereka yang hanya bersandar pada tiang-tiang masjid, segera sandarkan dirimu pada tiang-tiang masyarakat. Ramai yang mendambakan sentuhan imanmu, peringatan lidahmu. Ulamak yang bergaul dengan masyarakat lebih baik dari ulamak yang bersendirian. Luaskan ruang lingkup pergaulanmu, bukan hanya dengan insan-insan sefikrah denganmu, dan murahkanlah senyumanmu mencari 'teman' baru, biar terbias nur imanmu padanya. Nasihatku padamu dan padaku..InsyaAllah.

Dan buat yang insan yang tak ku kenali, diri ini bukan insan terbaik yang mampu memberi pandangan dan pendapat. Namun tidak akan ku tinggalkan mu tanpa aku mengatakan sesuatu mengikut kemampuanku. Akhirnya,ku tinggalkan tajuk ini dengan kata-kata Sa'id Hawwa :

" Perjalanan menuju Allah maksudnya berpindah daripada jiwa tidak suci menuju jiwa yang suci bersih dan dari akal yang tidak Islamik menuju akal yang Islamik dan daripada hati yang bersifat kafir, munafik, sakit atau kesat menuju hati memiliki ketenteraman (muthmainnah) dan sihat sejahtera.."

salam ampun dan maaf jika terkasar bahasa mahupun kekurangan ilmu.

-Insan Yang Banyak Kekurangan dan Kelemahan
0211am

This entry was posted on Sunday, February 21, 2010 at 8:42 AM . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment