Kisah Anak, Ayah dan Paku  

Posted by John alFarouq in



Suatu ketika

Jauh di pinggir kota, tinggal seorang ayah bersama anaknya yang kian meningkat dewasa. Pesan si ayah buat anak kesayangannya itu,

" Wahai anakku, janganlah kamu terlalu leka dengan kehidupan dunia. Jangan pula kamu terlalu mengikut hawa nafsu. Jadilah semulia-mulia insan..." sayu suara si ayah sambil meneruskan bicaranya.

" Mulai hari ini, jika kamu melakukan satu kesalahan..akan ayah tanamkan sebatang paku pada pokok itu. Andai kamu mengaku kesalahan, akan ayah cabut semula."

Namun si anak langsung tidak mempedulikan nasihat ayahnya. Bagaikan mencurahkan air ke daun keladi, si anak terus leka dalam dunia keremajaannya. Hiburan,rokok, wanita mula menjadi darah dagingnya. Tahun demi tahun, begitulah keadaan si anak. Sudah menjadi fitrah, hati insan takkan tenang dalam melakukan maksiat. Terdetik di dalam hati si anak untuk berubah. Ia membawa diri ke tepi sungai berhampiran rumahnya membawa hati yang lara.


Insaf

Tiba-tiba matanya terpandang sebatang pokok yang lain dari yang lain. Pokok itu penuh dengan paku-paku yang bercucukan. Bagaikan dipanah petir, setiap butir bicara ayahnya suatu ketika dahulu terngiang-ngiang di cuping telinganya. Alangkah hina dirinya dia rasakan. Bila memandang tiada lagi ruang untuk paku, walau sebatang yang dapat ditanam lagi pada pokok itu..ia menangis. Terus ia berlari ke rumah, menangis dan memeluk erat ayahnya meminta ampun..

" Sesungguhnya Allah Maha Menerima taubat" ringkas kata-kata si ayah.

Hari demi hari, perubahan besar berlaku pada si anak. Ia banyak duduk di rumah,solat di masjid dan membantu ayahnya. Suatu petang, mereka berdua berjalan-jalan di tepi sungai. Dan si anak berhenti pada pokok yang dipaku ayahnya. Sekali lagi ia menangis...syahdu sekali. Si ayah sedikit hairan sedangkan ia telah membuang semua paku-paku itu.

"Memang benar ayah telah membuang semua paku-paku itu. Tapi lihatlah mukaku pada pokok itu. Alangkah buruk kesannya..."

Kesan Dosa

Si ayah mula menyedari rupa pokok itu Sejak ia mencabut paku-paku, banyak lubang dan kesan padanya. Kini, sang pokok bagaikan antara hidup dan mati. Si anak sedar, walau ia telah kembali ke pangkal jalan, namun kesan dosa itu masih melekat pada tubuh dan jiwanya. Dan mugkin takkan hilang buat selamanya.

Namun, jauh ke dasar hati ia tetap bersyukur. Ia termenung sejenak..andai pokok itu mati dengan paku kekal bercacakan, alangkah RUGInya...

-tamat-

Muhasabah (Iman Mampu Milik)

Dengan menunduk, aku berbicara dengan Iman. Ingin aku nyatakan yang diri ini bukanlah insan yang molek untuk memilikimu sepenuhnya. Diri ini tidak mampu menggenggammu seeratnya. Terkadang berciciran. Terkadang kehilangan. Kerana dirimu begitu berharga dan bernilai. Hanya manusia yang soleh,suci dan istiqomah saja layak memiliki mu. Kesan seterumu,dosa , bagaikan menghantuiku. Menghambat di kala malam, mengejar di kala siang. Jikalau dirimu dapat kubeli, akan kubeli. Dirimu bukan sekadar mampu milik tapi memerlukan kekuatan, keihklasan dan mujahadah yang tinggi untuk dimiliki. Sekeping doa ku sisipkan agar dirimu memilihku menjadi pasangan hingga akhirat kelak..Amin Ya Rabb.


Dari Abi Muhammad 'Abdillah bin Amru bin al-As radiyallahu 'anhumma katanya: Rasulullah saw bersabda:

"Tidak beriman seseorang kamu sehingga adalah HAWAnya (kemahuan atau kecenderungannya) mengikut kepada apa yang aku bawa dengannya"
(hadith hasan lagi sahih- kitab al-Hujjah)

Insan Hina di Sisi Tuhannya
1715 27May10
Machang

This entry was posted on Tuesday, May 25, 2010 at 8:39 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment